Friday, November 14, 2008

MEMBUAT BIO ETANOL DENGAN DESTILATOR SEDERHANA

Artikel ini di persembahkan oleh:

Nama:  AGUS MASTRIANTO

E_mail address:  agusmtri@yahoo.com

Disalin dari bioethanolmania.multiply.com 

MEMBUAT BIO ETANOL DENGAN DESTILATOR SEDERHANA

( TEKNOLOGI UTK MASYARAKAT DAN RUMAH TANGGA )

Dikarenakan banyaknya permintaan dan keinginan para pemula untuk dapat membuat bio etanol saya akan coba berikan cara membuat bio etanol dengan teknologi masyarakat yang murah meriah.

Biaya pembuatan antara 3 ~ 5 juta sdh dpt belajar buat bio etanol di pekarangan rumah sendiri dan dapat di sesuaikan dengan anggaran keuangan anda.

Bahan dapat dibuat dari tangki / drum bekas pakai pipa biasa , stainlees atau tembaga.

Kalau mau awet saya sarankan bahan dari stainless steel

Alat Distilasi ini sangat sederhana yaitu:

Mesin ini dirancang dengan biaya yang rendah dengan kapasitas produksi yang optimum.

Tetapi terdapat beberapa kelemahan. Antara lain:

a. Umur pakai mesin yang pendek (4 s/d 5 Bulan) bila bahan bukan dari stainless  

    steel

b. Kadar Etanol yang dihasilkan masih rendah (dibawah 70 %) untuk mencapai

    kadar 90 % diperlukan distilasi berulang ulang 2 atau 3 kali

Saran saya apabila menggunakan bahan baku singkong sbb:

Untuk aplikasi di masyarakat petani buat beberapa plasma / kelompok yg mempunyai kebun singkong sendiri jadi biaya produksinya tdk begitu besar kecuali kapasitas produksinya sudah besar.

Bila menginginkan kadar diatas 90 % gunakan distilasi colom / Rectifying colom akan lebih effisien.

Ajari para petani singkong cara budi daya singkong secara efektif shg hasil produktifitas nya maximal

Gunakan bibit singkong unggul kalo ada, yg menghasilkan singkong jumpah dan kualitas patinya tinggi

Usahakan kelangsungan bahan bakunya mencukupi , bila prod singkong berlimpah simpan sebagai gaplek sebagai cadangan bahan baku saat musim sulit singkong.

Bila di daerah anda tersedia tetes / molasses, nira gunakan bahan baku ini karena cost nya kecil proses membuat bio etanolnya lebih mudah.

Alat dan bahan :

Bila menggunakan bahan baku singkong diperlukan alat sbb :

1.      mesin penggiling./ pemarut berfungsi untuk menghaluskan bahan baku. dapat dibeli ditoko penjual alat-alat industri.

 

                          gbr A                       gbr.B                      gbr.C

2. Tangki pemasak. berfungsi untuk memasak dan mengaduk bahan baku dapat dibuat

    dari drum oli bekas gambar B

3. Kemudian dimasukan ke alat penukar panas (heat exchanger / cooler) dapat di buat dr

    drum oli bekas.alat penukar panas. berfungsi untuk mendinginkan bahan baku (saat 

    proses sakarifikasi) gambar C

   

Apabila menggunakan bahan baku Molases / tetes dr Pabrik Gula alat tersebut di atas tidak di perlukan lagi jadi akan lebih menghemat biaya peralatan dan biaya produksi nya akan lebih murah 

 

1.   Siapkan 3 DRUM bekas Oli Kapasitas 200 L

2.   Siapkan 1 atau 2 Drum plastic plastic kapasitas 150 L untuk tempat fermentasi

3.   Siapkan Pipa biasa , tembaga atau stainless steel sepanjang 15 Meter

4.   1 Buah Thermometer Untuk Cooking Tank / tangki pemasak dan 1 buah utk tangki  

      detilator

5.   Selang Heavy duty ( transparan ) diameter 1 “ sepanjang 2 Meter utk indicator level   

      tangki

6.   Selang Plastik Biasa diameter ¼ “ sepanjang 10-15 Meter utk cooler / pendingin

7.   Pompa Air Kecil untuk sirkulasi air di condenser

8.   Bikin Tungku Pemasak, dari pasangan batu bata , beton

9.   Pipa Besi ukuran ¾ “ sepanjang 2 Meter

10. Stop Kran Ukuran dan Drain Valve Ukuran ¾ “

11. Gelas / tabung ukur 250 cc utk cek kadar dan drum / galaon utk Penampung Etanol

12. Alkohol meter utk pengukur Kadar Alkohol

13 Selang plastic diameter 10 mm untuk keluarkan CO2 dr fermentor

 

Saran :

Buat Pembakar tungku dr drum bekas di potong 2 bagian utk bahan bakar gajen / saw dust karena murah dan  apinya cenderung stabil bisa tahan untuk memanaskan sampai 6 jam bisa juga pakai limbah bathok kelapa

Gunakan bahan bakar dr limbah yg murah apalagi klo gratis ,…saya juga pasti mau he..he.. . ,

kalau menggunakan kayu bakar apinya tidak stabil dan temperaturnya sulit di kontrol shg akan mempengaruhi kadar bio etanol yg keluar.

 

 

Cara Pembuatan

 

TANGKI FERMENTOR

Tangki fermentor ini berguna untuk memfermentasikan molasses (tetes Tebu) atau singkong sebelum proses destilasi berlangsung. Proses fermentasi ini dengan mencapurkan enzim alpha amilases atau campuran NPK,Ragi dan Urea ke dalam Cairan Tetes Tebu atau Bubur Singkong. Proses ini harus berlangsung secara aenorob, atau Hampa udara agar tidak terdapat kuman atau bakteri yang ikut masuk ke dalam tangki fermentor.

Jadi Saluran Duck neck di mulut tangki fermentor harus tertutup rapat,jangan sampai ada udara masuk.Udara hasil fermentasi yang keluar disalurkan melalui selang kecil yang disalurkan ke dalam Botol berisi air, dan posisi selang berada 2 cm dibawah tinggi permukaan air dalam botol tsbt. (lihat Gambar1)

 

          Gambar 1

Proses fermentasi ini berlangsung selama 3 atau 4 hari, atau biasanya ditandai dengan habisnya gelembung2 udara yang mucul di botol penampung C02.

 

PROSES PEMBUATAN MESIN DESTILASI

1.Tanki Distilator

Ambil 1 Drum dan Belah bagian Atas dan bagian bawah drum

Bersihkan bagian dalam Drum bekas Oli dari kotoran yang ada.

Di sisi Sebelah Bawah Drum Buat pelat yang dipotong menjadi cekung, lalu las kembali plat cekung ini di sisi bawah drum.

 

Gambar.

Pada Bagian Bawah drum Beri Lubang untuk saluran Drain dan Las dengan Pipa dan beri Stop kran pada pipa itu

Pada Sisi samping Drum bolongi untuk penempatan Thermometer pengukur suhu dalam drum, agarTemperatur Etanol sebesar 79 derajat C bisa selalu dikontrol.

Disisi samping yang lain beri Lubang juga di bagian atas dan bawah untuk menempatkan Alat Ukurketinggian bahan Baku. Alat ukur ini terbuat dari Selang Heavy duty sepanjang 1M dan di klem di sisi atasdan bawah drum.

Gambar.

Tutup Kembali dan Las Rapat Bagian Atas Drum dan beri lubang untuk jalannya Pipa Stainless untuk proses penguapan etanol.

 

2. Kondensor / Pendingin

Siapkan 2 Buah Drum dan Bolongi salah satu sisi ke dua drum tersebut, lalu satukan kedua bagian drum yang bolong dan Las dengan Rapat.

Setelah menyatu, Bolongi kembali Sisi bagian atas drum, untuk menempatkan lilitan pipa stainless gunamenjadikannya sebagai condenser.

Alirkan Pipa Stainless atau tembaga dari Mesin Destilasi ke drum condenser. Buat lingkaran dari pipasepanjang 5 M dengan diameter lilitan 40 cm sebanyak 10 tingkat di dalam condenser.

Pada sisi bagian atas beri lubang untuk menempatkan lubang inlet pipa untuk sirkulasi air masuk

 

                                             gambar 2 bahan tembaga

Dan pada bagian bawah beri lubang juga untuk sirkulasi air keluar ke arah pompa air

Lalu beri lubang pengeluaran dari pipa condenser untuk jalur keluarnya minyak bio-etanol yang dihasilkan.

 

 

                                     Gambar : Rangkaian alat destilator dan skema

 

 

 Cara membuat Bio etanol skala Rumah Tangga

1.   Ubi kayu segar 50 kg dibersihkan

2.   Dihaluskan dengan mesin penggiling

3.   Hasil penggilingan disaring

4.   Tambahkan air 40-50 liter, aduk dan panaskan pada alat pemasak.

5.   Penambahan 1,5 ml enzim alfa amilase (panaskan 30-60 menit pada temperatur 90C.

6.   Dinginkan (55-60C) dengan alat penukar panas, masukan lagi ke alat pemasak, 

      tambahkan 0,9 ml enzim   gluko amilase. pertahankan temperatur 55-60C (selama 3

      jam). dinginkan (kurang dari 30C) dengan alat penukar panas.

7.   Tambahkan 1 g ragi roti, urea 65 g, NPK 14 g. biarkan selama 3 hari dalam tangki  

      fermentasi.

8.   Hasil fermentasi ditandai dengan aroma seperti tape, suara gelembung gas naik dan 

      PH di atas 4.

9.   Pindahkan bioetanol ke evaporator.

10. Di evaporator, panaskan jaga temperatur 78 derajat Celsius (untuk kontrol

      temperatur).

11. Bioetanol yang keluar berkadar anatara 70 - 90 %

Bila menggunakan tetes tebu / molases anda tinggal melakukannya langsung mulai dari no 7 sampai selesai ( prosedur fermentasi )

 

 

PENTING DAN HARUS DIPERHATIKAN

1.Bio-etanol / Alkohol mempunyai sifat mudah menguap dan mudah terbakar,

2.Perhatikan dan kontrol peralatan distilasi, tangki dan pipa distilasi anda dr kebocoran

   saat melakukan  penyulingan utk meghindari bahaya kebakaran.

3.Pastikan peralatan distilasi anda tidak ada pipa yg buntu yg bisa menimbulkan tekanan

   balik selama penyulingan berlangsung kalau perlu tangki distilator diberi alat pengukur

   tekanan / pressure gauge.

4.Selama tdk ada tekanan balik distilasi anda akan berjalan pada tekanan normal ( 1 atm )

   dan tidak bakal meledak .

5.Pastikan fasilitas Air nya cukup, kebutuhan air untuk pendinginan terpenuhi dan pompa

   bejalan baik shg menghasilkan etanol terkondensasi dengan maximal dan fasilitas air ini

   akan sangat berguna sekali apabila sewaktu waktu terjadi kebakaran.

6.Selalu perhatikan keselamatan kerja dan hindari bahaya kebakaran.

 

SEMOGA BERMANFAAT

Ditulis ulang dari berbagai sumber oleh : Agus Mastrianto

Koperasi Agrobisnis Sukajaya Xwungu – Kendal

1 comment:

haritsabdrohman said...

maaf ya om...saya @ santri ponpes n saya mo buat alat destilasi yg sederhana bgt pake brg2 bks,klo om tw ksh tw sy .niih e mail saya miftah37@yahoo.co.id